Waspada! Harimau Sumatera Berkeliaran di Kawasan Pendakian Gunung Sibayak

2322

KARO, WAKTUINDONESIA — Seekor Harimau Sumatera (Panthera Tigris Sumatrae) beberapa kali terlihat oleh warga di seputar Taman Hutan Raya (Tahura) Bukit Barisan Kawasan Pendakian Gunung Sibayak, Kabupaten Karo, Sumatra Utara, dalam kurun waktu 1,5 bulan terakhir .

Berkaitan dengan hal tersebut, warga dan wisatawan (pengunjung) dihimbau waspada dan berhati-hati.

Karena Kawasan pendakian Gunung Sibayak merupakan daerah tujuan wisata yang ramai didatangi pengunjung, apa lagi hari libur.

Pihak Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Utara melalui Kepala Unit Pelayanan Teknis (UPT) Pengelolaan Tahura Bukit Barisan, Ramlan Barus kepada Waktuindonesia.id, Rabu (14/10/2020), menjelaskan, pihaknya telah menyurati Balai Besar KSDA Sumatera Utara untuk secara bersama mencari solusi terbaik.

“Beberapa trap (kamera jebakan, Red) telah kami pasang di sejumlah titik bersama tim Balai Besar KSDA Sumatera Utara, pada Senin lalu.

“Kamera jarak jauh yang dilengkapi dengan sensor yang telah dipasang, juga bisa diharapkan dapat mempermudah penanggulangan serta meminimalisir konflik harimau dengan manusia,” ujar Ramlan Barus.

Menurut Ramlan Barus, kronologis perjumpaan manusia dengan Harimau Sumatra di kawasan Tahura Bukit Barisan terjadi sejak 29 Agustus 2020.

Petugas pemungut retribusi pendakian Gunung Sibayak, melihat seekor Harimau Sumatra melintas di jalan menuju pos pendakian Sibayak.

“Selanjutnya, tertanggal 30 Agustus 2020, seorang masyarakat yang sedang mencari tanaman obat kembali melihat Panthera Tigris Sumatrae, di kawasan Gunung Sibayak. Kemudian, bulan berikutnya yakni pada tanggal 30 September 2020, pengunjung yang sedang mengendarai mobil hendak menuju pos pendakian Sibayak, bertemu langsung dengan Harimau Sumatra yang sedang melintas dan mengejar kenderaan wisatawan tersebut.”

“Kita tidak mau terjadi konflik antara harimau dengan warga dan wisatawan. Oleh karena karena itu, kami segera berkoordinasi dengan Balai Besar KSDA Sumatera Utara. Secara teknis merekalah yang memahami cara penanggulangannya. Apakah itu harimau yang memang selama ini tinggal di kawasan hutan Sibayak ataukah migrasi masih dipelajari. Karena kawasan Leuser cukup luas,” papar Ramlan.

BACA JUGA:  Kali Kesekian, Bupati Agus Istiqlal Tempuh Jalan Berlumpur ke Wayharu Bengkunat

Sementara, Kasi Konservasi BBKSDA Wilayah I Sidikalang yang menaungi kawasan Tahura Bukit Barisan, Tuahman Raya Tarigan, melalui telephon selularnya menjelaskan, pihaknya telah melakukan observasi, kajian lapangan, dan pemasangan kamera trap, sekaligus memintai keterangan sejumlah saksi mata.

“Ada rentang waktu sebulan lintasan harimau yang diperoleh dari keterangan saksi mata sesuai surat Kepala UPT Tahura BB per Agustus-September.

“Selain mengevaluasi rekaman kamera dalam waktu satu bulan kedepan. Kita tetap siaga dalam antisipasi hal-hal yang tidak diinginkan”, ujar Tuahman.

Kepada warga sekitar dan pengunjung/wisatawan, Kasi Konservasi BBKSDA Wilayah I Sidikalang juga diimbau agar senantiasa mawas diri.

Warga dan pengunjung dihimbau tidak melakukan aktivitas pada malam hari. Upayakan melakukan pendakian di siang hari dan tidak seorang diri (berkelompok). Karena pada umumnya, harimau melakukan perburuan sore sampai malam hari.

“Khusus bagi warga yang bermukim di sekitar kawasan Tahura BB agar tidak beraktivitas sendiri-sendiri. Upayakan membawa hewan penjaga sebagai alarm, semisal anjing. Apabila dalam rekam jejaknya kedepan tetap melintasi kawasan yang sering dilalui manusia, amaka akan dilakukan pengusiaran ke area hutan yang lebih rimba,” pungkas Tuahman Raya Tarigan.

(rek/WII)

Facebook Comments