Limbah Medis di Tempat Sampah Dinkes, Walhi Lampung Minta Kepolisian Usut Pelaku

  • Bagikan

GEDONGTATAAN, WII – Permasalahan limbah medis yang ditemukan berserak di lingkungan Dinas Kesehatan Pesawaran nampaknya belum menemukan solusi.

Padahal, berbagai lembaga telah mendorong pengungkapan atas pelaku pembuang limbah medis dalam bentuk ratusan butir obat kadaluarsa tersebut. Namun semua belum membuahkan hasil.

Setelah Dinas Lingkungan Hidup (DLH) lalu Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) melalui komisi IV, kini Wahana Lingkungan Hidup (Walhi) Lampung turut menyoroti temuan limbah kategori B3 (bahan berbahaya dan beracun) atau limbah infeksius tersebut.

Direktur Walhi Lampung, Irfan Tri Musri turut mengecam pembuangan limbah medis di lingkungan Dinkes Pesawaran dan meminta DPRD serta Kepolisian untuk mengungkap pelaku pencemar lingkungan.

“Pertama yang harus diingat, mekanisme pengelolaan limbah B3 sudah diatur dan tidak bisa sembarangan di buang di ruang publik. Maka kami mendorong pihak terkait, baik Kepolisian maupun DPRD untuk mengungkap siapa pelaku pembuang limbah medis itu,” kata Irfan kepada Waktuindonesia.id, Senin (7/9).

Lebih lanjut tata kelola limbah medis telah diatur melalui surat edaran Kementrian Lingkungan Hidup bernomor: SE.2/MENLHK/PSLB3/PLB.3/3/2020 tentang Pengelolaan Limbah (B3) dan Sampah Rumah Tangga dari penanganan Corona Virus Disease (COVID-19).

“Harus diungkap siapa pelaku pencemar lingkungan, agar publik tidak menduga bahwa pelaku pembuang limbah adalah Dinas Kesehatan itu sendiri. Jangan sampai kejadian ini terus terulang dan tidak ada efek jera,” tambah Irfan.

Dia menjelaskan, secara teknis limbah infeksius harus dimasukkan ke dalam plastik dan tertutup rapat. Kemudian dilakukan pengolahan dengan cara dibakar menggunakan insinerator atau alat pembakar limbah padat yang berfungsi mengkonversi materi padat menjadi materi gas dan abu.

Dalam Surat Edaran Kementerian tersebut dijelaskan beberapa hal terkait dengan pengelolaan dan pengolahan limbah infeksius yang dikelompokkan menjadi tiga kategori: limbah infeksius yang berasal dari fasilitas pelayanan kesehatan.

BACA JUGA:  Nyaru Jadi Pembeli Sabu, Polisi Berhasil Ringkus Kurir Narkoba

Kemudian, limbah infeksius yang berasal dari ODP yang berasal dari rumah tangga pasien yang melakukan isolasi mandiri, serta pengelolaan sampah rumah tangga dan sampah sejenis rumah tangga.

“Di Provinsi Lampung, hanya ada satu fasilitas pelayanan kesehatan atau rumah sakit yang memiliki Izin Pengolahan Limbah B3 yaitu Rumah Sakit Demang Sepulau Raya, Kabupaten Lampung Tengah,” ungkapnya.

Sebelumnya diberitakan, ditemukan ratusan butir bahkan mencapai setengah karung obat kadaluarsa di pembuangan sampah milik Dinkes Pesawaran pada Senin (24/8), saat dikonfermasi Kadiskes Harun Tri Joko mengatakan tak tahu siapa pembuang limbah tersebut. (Snd/WII)

  • Bagikan